Kanker Prostat Belum Diketahui Penyebabnya

Kanker prostat sebenarnya belum diketahui penyababnya, tetapi kanker tidak dianggap berkaitan dengan benign prostatic hyperplasia (BPH). Faktor resiko untuk kanker prostat termasuk usia lanjut, genetik (keturunan), pengaruh hormonal, dan faktor lingkungan seperti produk racun, bahan kimia, dan industri. Kemungkinan pengembangan kanker prostat meningkat seiring berjalannya usia. Dengan demikian, kanker prostat di bawah usia 40 sangat jarang, sementara itu pada pria lebih tua dari 80 tahun sangat rentan. Faktanya beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa antara laki-laki lebih dari 80 tahun, 50% -80% dari mereka mungkin menderita kanker prostat! Lebih dari 80% dari kanker prostat yang didiagnosis pada pria berusia lebih dari 65 tahun.

Perbedaan-perbedaan dalam tingkat diagnosis dan kematian kanker prostat lebih mungkin untuk mencerminkan perbedaan dalam faktor-faktor seperti paparan lingkungan, diet, gaya hidup, dan perilaku kesehatan bukan karena kerentanan rasial untuk kanker prostat. Studi terbaru menunjukkan bahwa ketimpangan ini semakin menurun dengan kemungkinan sembuh total pada laki-laki menjalani pengobatan untuk organ kanker prostat masih terbatas.

Kanker prostat dan genetika

Genetika (keturunan) berperan dalam risiko mengembangkan kanker prostat. Kanker prostat lebih umum di antara anggota keluarga dari individu dimana ada riwayat keluarga yang pernah terkena kanker prostat. Risiko ini mungkin dua hingga tiga kali lebih besar.

Pengaruh hormon pada kanker prostat

Bagaimana dengan pengaruh hormone? Testosteron, hormon pria yang dihasilkan oleh testis, langsung merangsang pertumbuhan kedua jaringan prostat normal dan sel-sel kanker prostat. Tidak mengherankan, hormon ini diduga terlibat dalam pengembangan dan pertumbuhan kanker prostat. Implikasi penting dari peran hormon ini adalah bahwa penurunan tingkat testosteron harus (dan biasanya) efektif dalam menghambat pertumbuhan kanker prostat. Bukti terkini telah menyarankan bahwa infeksi menular seksual merupakan faktor risiko untuk mengembangkan kanker prostat 1,4 kali dibandingkan mereka yang tidak memiliki infeksi menular seksual.

Kanker prostat dan obesitas

Meskipun masih belum terbukti, faktor lingkungan, seperti merokok dan diet yang tinggi lemak jenuh dapat meningkatkan risiko kanker prostat. Ada juga yang berpendapat obesitas menyebabkan peningkatan risiko yang lebih agresif, dimana akan menghasilkan hasil yang lebih buruk setelah pengobatan. zat tambahan atau racun di lingkungan atau dari sumber-sumber industri juga bisa “mempromosikan” perkembangan kanker prostat, tetapi belum jelas karena masih dalam tahap identifikasi.